Burdah Imam Al-Bushiri 

 Burdah Imam Al-Bushiri
Burdah Al-Bushiri yang juga dikenal sebagai Qasidah Burdah, merupakan karya sastra yang terdiri dari syair-syair berisikan shalawat dan pujian bagi baginda Rasulullah. Burdah dikarang oleh Syarafuddin Abu Abdillah Muhammad bin Zaid Al-Bushiri, atau sangat dikenal sebagai Imam Muhammad Al-Bushiri. Beliau dilahirkan di Dallas, Maroko, kemudian dibesarkan di Bushir, Mesir yang mana beliau hidup di antara tahun 610-695 Hijriah atau 1213-1296 Masehi. Imam Muhammad Al-Bushiri sempat mengenyam pengajaran dari sufi besar Asy-Syadzili dan penerusnya yaitu Abdul Abbas al-Mursi. Dikisahkan, Qasidah Burdah ini beliau karang setelah mengalami pengalaman batin yang sangat penting baginya. Suatu ketika beliau jatuh sakit lalu lumpuh, dalam kesabaran dan kepasrahannya beliau membuat syair-syair pujian untuk Rasulullah £: dengan maksud memohon kepada Allah sekiranya Allah se ridha dan mengizinkan Rasulullah memberi syafaat baginya. Dan akhirnya beliau bermimpi berjumpa dengan Nabi Muhammad. Dalam mimpi itu, Rasulullah mengusap wajah Imam Al-Bushiri, lalu melepaskan jubah beliau, dan mengenakannya kepada Imam Al-Bushiri. Dan saat terbangun dari mimpinya, Imam Al-Bushiri segera sembuh dari penyakit dan tidak lagi lumpuh. Demikian, seiring berjalannya waktu Qasidah Burdah menyebar di kalangan umat Islam hingga masa sekarang.
 اَلْفَصْلُ الْأَوَّلُ : فِي الْغَزْلِ وَشَكْوَى الْغَرَامِ
مَوْلَايَ صَلِّ وَسَلِّـمْ دَآئِــماً أَبَـدًا ۞ عَلـــَى حَبِيْبِـكَ خَيْــرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ
أَمِنْ تَذَكُّرِ جِيْرَانٍ بِذِيْ سَــــلَــمٍ ۞ مَزَجْتَ دَمْعًا جَرَيْ مِنْ مُقْلَةٍ بِـــدَمِ
أَمْ هَبَّتِ الرِّيْحُ مِنْ تِلْقَاءِ كَاظِمَـــةٍ ۞ وَأَوْمَضَ الْبَرْقُ فِيْ الْظَلْمَآءِ مِنْ إِضَـمِ
فَمَا لِعَيْنَيْكَ إِنْ قُلْتَ اكْفُفَا هَمَتَــا ۞ وَمَا لِقَلْبِكَ إِنْ قُلْتَ اسْتَفِقْ يَهِـــــمِ
أَيَحْسَبُ الصَّبُّ أَنَّ الْحُبَّ مُنْكَتِـمٌ ۞ مَا بَيْنَ مُنْسَجِمٍ مِنْهُ  وَمُضْطَــــرِمِ
لَوْلَا الْهَوَى لَمْ تُرِقْ دَمْعاً عَلَي طَـلَلٍ ۞ وَلاَ أَرِقْتَ لِذِكْرِ الْبَانِ وَالْعَلـَـــمِ
فَكَيْفَ تُنْكِرُ حُبًّا بَعْدَ مَا شَــهِدَتْ ۞ بِهِ عَلَيْكَ عُدُوْلُ الدَّمْعِ وَالسَّـــقَمِ
وَأَثْبَتَ الْوَجْدُ خَطَّيْ عَبْرَةٍ وَّضَــنًى ۞ مِثْلَ الْبَهَارِعَلَى خَدَّيْكَ وَالْعَنَــــمِ
نَعَمْ سَرَى طَيْفُ مَنْ أَهْوَى فَأَرَّقَنِي ۞ وَالْحُبُّ يَعْتَرِضُ اللَّذَّاتِ بِاالْأَ لَــــــمِ
يَا لَا ئِمِي فِي الهَوَى العُذْرِيِّ مَعْذِرَةً ۞ مِنّي إِلَيْكَ وَلَوْ أَنْصَفْتَ لَمْ تَلُمِ
عَدَتْكَ حَـــالِـيَ لَاسِرِّيْ بِمُسْتَتِرٍ ۞ عَنِ الْوُشَاةِ وَلاَ دَائِيْ بِمُنْحَسِــمِ
مَحَضْتَنِي النُّصْحَ لٰكِنْ لَّسْتُ أَسْمَعُهُ ۞ إِنَّ الْمُحِبَّ عَنِ العُذَّالِ فِي صَمَمِ
إِنِّى اتَّهَمْتُ نَصِيْحَ الشَّيْبِ فِي عَذَلِي ۞ وَالشَّيْبُ أَبْعَدُ فِي نُصْحٍ عَنِ التُّهَمِ
 اَلْفَصْلُ الثَّانِي : فِي التَّحْذِيْرِ مِنْ هَوَى النَّفْسِ
مَوْلَايَ صَلِّ وَسَلِّـمْ دَآئِــماً أَبَـدًا ۞ عَلـــَى حَبِيْبِـكَ خَيْــرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ
فَإِنَّ أَمَّارَتِ بِالسُّـوءِ مَا اتَّعَظَتْ ۞ مِنْ جَهْلِهَا بِنَذِيرِ الشَّيْبِ وَالْهَرَمِ
وَلَا أَعَدَّتْ مِنَ الفِعْلِ الَجَمِيْلِ قِرَى ۞ ضَيْفٍ أَلَمَّ بِرَأْسِي غَيْرَ مُحْتَشِمِ
لَوْ كُنْتَ أَعْلَمُ أَنِّـي مَــا أُوَقِّــِرُهُ ۞ كَتَمْتُ سِرًّا بَدَا لِيْ مِنْهُ بِالْكَتَمِ
مَنْ لِي بِرَدِّ جِمَاحٍ مِنْ غَوَايَتِهَا ۞ كَمَا يُرَدُّ جِمَاحُ الْخَيْلِ بِاللُّجُمِ
فَلاَ تَرُمْ بِالْمَعَاصِيْ كَسْرَ شَهْوَتِهَا ۞ إِنَّ الطَّعَامَ يُقَوِّيْ شَهْوَةَ النَّهِمِ
وَالنَّفْسُ كَالطِّفْلِ إِنْ تُهْمِلْهُ شَبَّ عَلَى ۞ حُبِّ الرَّضَاعِ وَإِنْ تَفْطِمْهُ يَنْفَطِمِ
فَاصْرِفْ هَوَاهَا وَحَاذِرْ أَنْ تُوَلِّيَهُ ۞ إِنَّ الْهَوَى مَا تَوَلَّى يُصْمِ أَوْ يَصِمِ
وَرَاعِهَا وَهْيَ فِيْ الأَعْمَالِ سَآئِمَةٌ ۞ وَإِنْ هِيَ اسْتَحْلَتِ الْمَرْعَى فَلاَ تُسِمِ
كَمْ حَسَّنَتْ لَذَّةً لِلْمَـرْءِ قَاتِلَةً ۞ مِنْ حَيْثُ لَمْ يَدْرِ أَنَّ السُّمَّ فِي الدَّسَمِ
وَاخْشَ الدَّسَائِسَ مِنْ جُوعٍ وَمِنْ شِبَعٍ ۞ فَرُبَّ مَخْمَصَةٍ شَرُّ مِنَ  التُّخَمِ
وَاسْتَفْرِغِ الدَّمْعَ مِنْ عَيْنٍ قَدِ امْتَلَأَتْ ۞ مِنَ الْمَحَارِمِ وَالْزَمْ حِمْيَةَ النَّدَمِ
وَخَالِفِ النَّفْسَ وَالشّيْطَانَ وَاعْصِهِمَا ۞ وَإِنْ هُمَا مَحَضَاكَ النُّصْحَ فَاتَّهِمِ
وَلاَ تُطِعْ مِنْهُمَا خَصْمًا وَلاَحَكَمًا ۞ فَأَنْتَ تَعْرِفُ كَيْدَ الخَصْمِ وَالْحَكَمِ
أَسْتَغْفِرُ اللّٰهَ مِنْ قَوْلٍ بِلاَعَمَــلٍ ۞ لَقَدْ نَسَبْتُ بِهِ نَسْلًا لِذِي عُقُمِ
أَمَرْتُكَ الْخَيْرَ لٰكِنْ مَا ائْتَمَرْتُ بِهِ ۞ وَمَا اسْتَقَمْتُ فَمَا قَوْلِ لَكَ اسْتَقِمِ
وَلاَ تَزَوَّدْتُ قَبْلَ المَوْتِ نَافِلَــةً ۞ ولَمْ أُصَلِّ سِوَى فَرْضٍ وَلَمْ أَصُمِ
 اَلْفَصْلُ الثَّالِثُ : فِي مَدْحِ سَيِّدِ الْمُرْسَلِيْنَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمِ
مَوْلَايَ صَلِّ وَسَلِّـمْ دَآئِــماً أَبَـدًا ۞ عَلـــَى حَبِيْبِـكَ خَيْــرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ
ظَلَمْتُ سُنَّةَ مَنْ أَحْيَا الظَّلَامَ إِلَى ۞ أَنِ اشْتَكَتْ قَدَمَاهُ الضُّرَّ مِنْ وَرَمِ
وَشَدَّ مِنْ سَغَبٍ أَحْشَاءَهُ وَطَوٰى ۞ تَحْتَ الْحِجَارَةِ كَشْحًا مُتْرَفَ الأَدَمِ
وَرَاوَدَتْهُ الْجِبَالُ الشُّمُّ مِنْ ذَهَبٍ ۞ عَنْ نَفْسِهِ فَأَرَاهَا أَيَّمَا شَمَمِ
وَأَكَّدَتْ زُهْدَهُ فِيْهَا ضَرُوْرَتُهُ ۞ إِنَّ الضَّرُورَةَ لَا تَعْدُوْ عَلىَ الْعِصَمِ
وَ كَيْفَ تَدْعُوا إِلَي الدُّنْيَــا ضَرُورَةُ مَنْ ۞ لَوْلَاهُ لَمْ تُخْرُجِ الدُّنْيَا مِنَ العَدَمِ
مُحَمَّدٌ سَيِّدُ الْكَوْنَيْنِ وَالثَّقَلَيْــنِ ۞ وَالفَرِيقَيْنِ مِنْ عُرْبٍ وَمِنْ عَجَمِ
نَبِيُّنَا اْلآمِرُ النَّاهِي فَلَا أَحَدٌ ۞ أَبَرَّ فِيْ قَوْلِ لاَ مِنْهُ وَلاَ نَعَمِ
هُوَ الْحَبِيْبُ الَّذِيْ تُرْجَى شَفَاعَتُهُ ۞ لِكُلّ هَوْلٍ مِنَ الْأَهْوَالِ مُقْتَحِمِ
دَعَا إِليَ اللّٰهِ فَالْمُسْتَمْسِكُونَ بِهِ ۞ مُسْتَمْسِكُونَ بِحَبْلٍ غَيْرِ مُنْفَصِمِ
فَاقَ النَّبِيِّيْنَ فِي خَلْقٍ وَّفِيْ خُلُقٍ ۞ وَلَمْ يُدَانُوْهُ فِي عِلْمٍ وَلاَ كَرَمِ
وَكُلُّـهُمْ مِنْ رَسُولِ اللّٰهِ مُلْتَمِسٌ ۞ غَرْفًا مِنَ البَحْرِ أَوْ رَشْفًا مِنَ الدِّيَمِ
وَوَاقِفُونَ لَدَيْـهِ عِنْدَ حَدِّهِمِ ۞ مِنْ نُقْطَةِ الْعِلْمِ أَوْ مِنْ شَكْلَةِ الْحِكَمِ
فَهْوَ الَّذِيْ تَمَّ مَعْنَاهُ وَصُــوْرَتُهُ ۞ ثُمَّ اصْطَفَاهُ حَبِيـْـــبًا بَــارِئُ النَّسَمِ
مُنَزَّهٌ عَنْ شَرِيكٍ فِيْ مَحَـــاسِنِهِ ۞ فَجَوْهَرُ الْحُسْنِ فِيْهِ غَيْرُ مُنْقَسِمِ
دَعْ مَاادَّعَتْهُ النَّصَارٰى فِي نَبِيّهِمِ ۞ وَاحْكُمْ بِمَا شِئْتَ مَدْحًا فِيْهِ وَاحْتَكِمِ
وَانْسُبْ إِلَي ذَاتِــهِ مَا شِئْتَ مِنْ شَرَفٍ ۞ وَانْسُبْ إِلىٰ قَدْرِهِ مَا شِئْتَ مِنْ عِظَمِ
فَإِنَّ فَضْلَ رَسُـولِ اللّٰهِ لَيْسَ لَهُ ۞ حَدٌّ فَيُعْرِبَ عَنْهُ نَـاطِقٌ بِفَـمِ
لَوْ نَاسَبَتْ قَدْرَهُ أٰيَـا تُهُ عِظَمًا ۞ أَحْيَا أسْمُهُ حِيْنَ يُدْعٰى دَارِسَ الرِّمَمِ
لَمْ يَمْتَحِنَّا بِمَا تَعْيَا الْعُقُـــوْلُ بِهِ ۞ حِرْصًا عَلَيْنَا فَلَمْ نَرْتَـبْ وَلَمْ نَهِمِ
أَعْيَا الوَرٰى فَهْمُ مَعْنَاهُ فَلَيْسَ يُرٰى ۞  لِلْقُرْبِ وَالْبُعْدِ فِيــهِ غَيْرُ مُنْفَحِمِ
كَالشَّمْسِ تَظْهَرُ لِلْعَيْنَيْنِ مِنْ بُعُدٍ ۞ صَغِيــْرَةً وَتُكِلُّ الطَّرْفَ مِنْ أُمَمِ
وَكَيْفَ يُدْرِكُ فِي الدُّنْيَا حَقِيقَتَهُ ۞ قَوْمٌ نِيَامٌ تَسَلَّوْا عَنْهُ بِالْحُلُمِ
فَمَبْلَغُ الْعِلْمِ فِيْــهِ أَنَّهُ بَشَرٌ ۞ وَأَنَّهُ خَيْـــرُ خَلْقِ اللَّهِ كُلِّهِمِ
وَكُلُّ أٰيٍ أَتَى الرُّسْلُ الْكِرَامُ بِهَا ۞ فَإِنّمَا اتَّصَلَتْ مِنْ نُــوِرِهِ بِهِمِ
فَإِنّهُ شَمْسُ فَضْلٍ هُمْ كَوَا كِبُـهَا ۞ يُظْهِرْنَ أَنْوَارَهَا لِلنَّاسِ فِيْ الظُّلَمِ
حَتَّــى إِذَا طَلَعَتْ فِي الْكَـوْنِ عَمَّ هُدَا ۞ هَا الْعَالَمِيْــنَ وَ أَحْيَتْ سَآئِرَ الْأُمَمِ
أَكْرِمْ بِخَلْقِ نَبِيٍ زَانَهُ خُلـُقٌ ۞ بِالْحُسْنِ مُشْتَمِلٍ بِالْبِشْرِ مُتَّسِمِ
كَالزَّهْرِ فِيْ تَرَفٍ وَالبَدْرِ فِي شَرَفٍ ۞ وَالبَحْرِ فِي كَرَمٍ وَالدَّهْرِ فِي هِمَمِ
كَأَنَّهُ وَهْوَ فَرْدٌ مِنْ جَلَالَتِــهِ ۞ فِي عَسْكَرٍ حِيْنَ تَلْقَــاهُ وَفِي حَشَمٍ
كَأَنَّمَا اللُّؤْلُؤُ المَكْنُــوْنُ فِيْ صَدَفٍ ۞ مِنْ مَّعْدِنَيْ مَنْطِقٍ مِنْهُ وَمُبْتَسَمِ
لَا طِيْبَ يَعْدِلُ تُرْبًا ضَمَّ أَعْظُمَهُ ۞ طُوبَ لِمُنْتَشِقٍ مِنْهُ وَمُلْتَثِمِ
 اَلْفَصْلُ الرَّابِعِ : فِي مَوْلِدِهِ عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ
مَوْلَايَ صَلِّ وَسَلِّـمْ دَآئِــماً أَبَـدًا ۞ عَلـــَى حَبِيْبِـكَ خَيْــرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ
أَبَانَ مَوْلِدُهُ عَنْ طِيْــبِ عُنْصُرِهِ ۞ يَا طِيْـــبَ مُبْتَدَإٍ مِنْهُ وَمُخْتَتَمِ
يَوْمٌ تَفَرَّسَ فِيْــهِ الفُرْسُ أَنَّهُمُ ۞ قَدْ أُنْذِرُوا بِحُلُولِ الْبُؤْسِ وَالنِّقَمِ
وَبَاتَ إِيْوَانُ كِسْرٰى وَهْوَ مُنْصَدِعٌ ۞ كَشَمْلِ أَصْحَابِ كِسْرٰى غَيْرَ مُلْتَئِمِ
وَالنَّارُ خَامِدَةُ الْأَنْفَاسِ مِنْ أَسَفٍ ۞ عَلَيْهِ وَالنَّهْرُ سَاهِيْ العَيْنِ مِنْ سَدَمِ
وَسَاءَ سَاوَةَ أَنْ غَاضَتْ بُحَيْرَتُهَا ۞ وَرُدَّ وَارِدُهَا بِالغَيْظِ حِيْنَ ظَمِيْ
كَأَنَّ بِالنَّارِ مَا بِالْمَا ءِ مِنْ بَلَلٍ ۞ حُزْنًا وَبِالمَا ءِ مَا بِالنَّارِ مِنْ ضَرَمِ
وَالْجِنُّ تَهْتِفُ وَالْأَنْوَارُ سَاطِعَــةٌ ۞ وَالْحَقُّ يَظْهَرُ مِنْ مَّعْنًى وَمِنْ كَلِــــمِ
عَمُوْا وَصَمُّوا فَإِعْلَانُ الْبَشَائِرِ لَمْ ۞ تُسْمَعْ وَبَــارِقَةُ اْلِإنْذَارِ لَمْ تُشَمِ
مِنْ بَعْدِ مَا أَخْبَرَ الْأَقْوَامَ كَاهِنُهُمْ ۞ بِأَنَّ دِيْنَهُمُ الْمُعْوَجَّ لَمْ يَقُــــمِ
وَبَعْدَمَا عَايَنُوْا فِيْ الْأُفْقِ مِنْ شُهُبٍ ۞ مُنْقَضَّةٍ وِفْقَ مَا فِيْ الْأَرْضِ مِنْ صَنَمِ
حَتَّى غَدَا عَنْ طَرِيقِ الْوَحْيِ مُنْهَزِمٌ ۞ مِنَ الشَّيَاطِيْنِ يَقْفُ إِثْرَ مُنْهَزِمِ
كَأَنَّهُمْ هَرَبًا أَبْطَالُ أَبْرَهَــةٍ ۞ أَوْ عَسْكَرٍ بِالحَصٰى مِنْ رَاحَتَيْهِ رُمِيْ
نَبْذًا بِهِ بَعْدَ تَسْبِيحٍ بِبَطْنِهِمَا ۞ نَبْذَ الْمُسَبِّحِ مِنْ أَحْشَاءِ مُلْتَقِمِ
 اَلْفَصْلُ الْخَامِسُ : فِي مُعْجِزَاتِهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمُ
مَوْلَايَ صَلِّ وَسَلِّـمْ دَآئِــماً أَبَـدًا ۞ عَلـــَى حَبِيْبِـكَ خَيْــرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ
جَآءَتْ لِدَعْوَتِهِ الْأَشْجَارُ سَاجِدَةً ۞ تَمْشِيْ إِلَيْهِ عَلىٰ سَاقٍ بِلاَ قَدَمِ
كَأَنَّ مَا سَطَرَتْ سَطْرًا لِمَا كَتَبَتْ ۞ فُرُوعُهَا مِنْ بَدِيْعِ الْخَطِّ فِيْ اللَّقَمِ
مِثْلُ الْغَمَامَةِ أَنّٰى سَارَ سَآئِــرَةً ۞ تَقِيهِ حَرَّ وَطِيْسٍ لِلْهَجِيْــرِحَمِي
أَقْسَمْتُ بِالْقَمَرِ الْمُنْشَقِّ إِنَّ لَهُ ۞ مِنْ قَلْبِهِ نِسْبَةً مَبْرُورَةَ الْقَسَمِ
وَمَا حَوَى الْغَــــارُ مِنْ خَيْرٍ وَمِنْ كَرَمِ ۞ وَكُلُّ طَرْفٍ مِنَ الكُفَّـارِ عَنْهُ عَمِيْ
فَالصِّدْقُ فِي الْغَارِ وَالصِّدِّيْقُ لَمْ يَرِمَا ۞ وَهُمْ يَقُولُونَ مَا بِالْغَـارِ مِنْ أَرِمِ
ظَنُّـــوْا الْحَمَامَ وَظَنُّوا الْعَنْكَبُوتَ عَلىٰ ۞ خَيْرِ الْبَرِيَّةِ لَمْ تَنْسُجْ وَلَمْ تَحُمِ
وِقَايَةُ اللّٰهِ أَغْنَتْ عَنْ مُضَــاعَفَةٍ ۞ مِنَ الدُّرُوْعِ وَعَنْ عَالٍ مِنَ الْأُ طُمِ
مَا سَامَنِى الدَّهْرُ ضَيْماً وَّاسْتَجَرْتُ بِهِ ۞ إِلَّا وَنِلْتُ جِوَاراً مِنْهُ لَمْ يُضَــــمِ
وَلَا الْتَمَسْتُ غِنَي الدَّارَيْنِ مِنْ يَدِهِ ۞ إِلَّا اسْتَلَمْتُ النَّدَي مِنْ خَيْرِ مُسْتَلَمِ
لَا تُنْكِرِ الْوَحْيَ مِنْ رُؤيَاهُ إنَّ لَهُ ۞ قَلْبًا إِذَا نَامَتِ الْعَيْنَانِ لَمْ يَنَمِ
وَذَاكَ حِيْنَ بُلُــوغٍ مِن نُبُـوَّتِهِ ۞ فَلَيْسَ يُنكِرُ فِيْــــهِ حَالُ مُحْتَلَمِ
تَبَـــارَكَ اللّٰهُ مَا وَحْيٌ بِمُكْتَسَبٍ ۞ وَلَا نَبِـيٌّ عَلَى غَيْبٍ بِمُتَّهَمِ
كَمْ أَبْرَأَتْ وَصِبًا بِاللَّمْسِ رَاحَتُهُ ۞ وَأَطْلَقَتْ أَرِبًا مِنْ رِبْقَةِ اللَّمَمِ
وَأَحْيَتِ السَّنَةَ الشَّهْبَـــاءَ دَعْوَتُهُ ۞ حَتّٰى حَكَتْ غُرَّةً فِيْ الْأَعْصُرِ الدُّهُمِ
بِعَارِضٍ جَادَ أَوْ خِلْتَ الْبِطَاحَ بِهَا ۞ سَيْبًا مِّنَ الْيَمِّ أَوْ سَيْلاً مِنَ العَرِمِ
 اَلْفَصْلُ السَّادِسُ : فِي شَـرِفِ الْــقُرْآنِ وَمَدْحِـهِ
مَوْلَايَ صَلِّ وَسَلِّـمْ دَآئِــماً أَبَـدًا ۞ عَلـــَى حَبِيْبِـكَ خَيْــرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ
دَعْنِي وَوَصْفِيَ آيَاتٍ لَهُ ظَهَرَتْ ۞ ظُهُوْرَ نَارِ الْقِرَي لَيْلًا عَلَي  عَلَمِ
فَالدُّرُّ يَزْدَادُ حُسْنًا وَّهْوَ مُنْتَظِمٌ ۞ وَلَيْسَ يَنْقُصُ قَدْرًا غَيْرَ مُنْتَظِمِ
فَمَا تَطَاوَلَ أٰمَالِ الْمَدِيْحِ إِلىٰ ۞ مَا فِيهِ مِنْ كَرَمِ الْأَخْلَاقِ وَالشِّيَمِ
أٰيَاتُ حَقٍّ مِنَ الرَّحْمٰنِ مُحْدَثَةٌ ۞ قَدِيْمَةٌ صِفَةُ الْمَوْصُوْفِ بِالْقِدَمِ
لَمْ تَقْتَــرِنْ بِزَمَانٍ وَّهْيَ تُخْبِرُنَا ۞ عَنِ الْمَعَادِ وَعَنْ عَادٍ وَعَنْ إِرَمِ
دَامَتْ لَدَيْنَا فَفَاقَتْ كُلَّ مُعْجِزَةٍ ۞ مِنَ النَّبِيِّيْـنَ إِذْ جَآءَتْ وَلَمْ تَدُمِ
مُحَكَّمَـــاتٌ فَمَا يُبْقِيْـنَ مِنْ شُبَهٍ ۞ لِذِيْ شِقَاقٍ وَمَا تَبْغِيْنَ مِنْ حَكَمِ
مَا حُوْرِبَتْ قَطُّ إِلَّا عَادَ مِنْ حَرَبٍ ۞ أَعْدَى الْأَعَادِيْ إِلَيْهَا مُلْقِيَ السَّلَمِ
رَدَّتْ بَلَاغَتُهَا دَعْوٰى مُعَارِضِهَا ۞ رَدَّ الْغَيُورِ يَدَ الْجَانِيْ عَنِ الْحُرَمِ
لَهَا مَعَانٍ كَمَوْجِ الْبَحْرِ فِيْ مَدَدٍ ۞ وَفَوْقَ جَوْهَرِهِ فِيْ الْحُسْنِ وَالْقِيَمِ
فَمَـــا تُعَدُّ وَلَا تُحْصٰى عَجَائِبُهَا ۞ وَلَا تُسَامُ عَلىَ الْإِكْثَارِ باِلسَّــأَمِ
قَرَّتْ بِهَا عَيْنُ قَارِيْهَا فَقُلْتُ لَهُ ۞ لَقَدْ ظَفِرْتَ بِحَبْلِ الِلّٰهِ فَاعْتَصِمِ
إِنْ تَتْلُهَا خِيْفَةً مِنْ حَرِّ نَارِ لَظىٰ ۞ أَطْفَأْتَ نَارَ لَظَى مِنْ وِّرْدِهَا الشَّبِمِ
كَأَنَّهَا الحَوْضُ تَبْيَضُّ الْوُجُوهُ بِهِ ۞ مِنَ العُصَاةِ وَقَدْ جَآءُوهُ كَالْحُمَمِ
وَكَالصِّــرَاطِ وَكَالْمِيْزَانِ مَعْدِلَةً ۞ فَالْقِسْطُ مِنْ غَيْرِهَا فِيْ  النَّاسِ لَمْ يَقُمِ
لَا تَعْجَبَنْ لِحَسُوْدٍ رَّاحَ يُنْكِرُهَا ۞ تَجَاهُلاً وَهْوَ عَيْنُ الْحَاذِقِ الْفَهِمِ
قَدْ تُنْكِرُ الْعَيْنُ ضَوْءَ الشَّمْسِ مِنْ رَّمَدٍ ۞ وَيُنْكِرُ الْفَمُ طَعْمَ الْمَآءِ مِنْ سَقَمِ
 اَلْفَصْلُ السَّابِعُ : فِي إِسْرَائِهِ وَمِعْرَاجِهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
مَوْلَايَ صَلِّ وَسَلِّـمْ دَآئِــماً أَبَـدًا ۞ عَلـــَى حَبِيْبِـكَ خَيْــرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ
يَا خَيْرَ مَنْ يَمَّمَ الْعَافُونَ سَاحَتَهُ ۞ سَعْيًا وَّفَوْقَ مُتُوْنِ الْأَيْنُقِ الرُّسُمِ
وَمَنْ هُوَ الْأَيَةُ الكُبْــــرٰى لِمُعْتَبِرٍ ۞ وَمَنْ هُوَ الِنّعْمَةُ الْعُظْمٰــــى لِمُغْتَنِمِ
سَرَيْتَ مِنْ حَرَمٍ لَيْلاً إِلَىٰ حَرَمٍ ۞ كَمَا سَرَى الْبَدْرُ فِيْ دَاجٍ مِّنَ الظُّلَمِ
وَبِتَّ تَرْقَى إِلىٰ أَنْ نِلْتَ مَنْزِلَةً ۞ مِنْ قَابِ قَوْسَيْنِ لَمْ تُدْرَكْ وَلَمْ تُرَمِ
وَقَدَّمَتْكَ جَمِيعُ الْأَ نْبِيَـآءِ بِهَا ۞ وَالرُّسْلِ تَقْدِيْمَ مَخْدُومٍ عَلىٰ خَدَمِ
وَأَنْتَ تَخْتَرِقُ السَّبْعَ الطَّبَاقَ بِهِمْ ۞ فِيْ مَوْكِبٍ كُنْتَ فِيهِ صَاحِبَ الْعَلَمِ
حَتّٰى إِذَا لَمْ تَدَعْ شَأْوًا لِمُسْتَبِقٍ ۞ مِنَ الدُّنُوِّ وَلاَ مَرْقًى لِمُسْتَنِمِ
خَفَضْتَ كُلَّ مَقَامٍ بِاْلإِضَافَةِ إِذْ ۞ نُوْدِيتَ بِالرَّفْعِ مِثْلَ الْمُفْرَدِ الْعَلَمِ
كَيْمَا تَفُوْزَ بِوَصْلٍ أَيِّ مُسْتَتِرٍ ۞ عَنِ الْعُيُونِ وَسِرٍّ أَيِّ مُكْتَتَمِ
فَحُزْتَ كُلَّ فَخَارٍ غَيْرَ مُشْتَرَكٍ ۞ وَجُزْتَ كُلَّ مَقَامٍ غَيْرَ مُزْدَحَمِ
وَجَلِّ مِقْدَارُ مَا وُلِّيْتَ مِنْ رُتَبٍ ۞ وَعَزَّ إِدْرَاكُ مَا أُولِيْتَ مِنْ نِّعَمِ
بُشْرٰى لَنَا مَعْشَرَ الْإِسْلَامٍ إِنَّ لَنَا ۞ مِنَ العِنَايَةِ رُكْنًا غَيْرَ مُنْهَدِمِ
لَمَّا دَعَا اللّٰهُ دَاعِينَا لِطَاعَتِهِ ۞ بِأَكْرَمِ الرُّسْلِ كُنَّا أَكْرَمَ الْأُمَمِ
 اَلْفَصْلُ الثَّامِنُ: فِي جِهَادِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
مَوْلَايَ صَلِّ وَسَلِّـمْ دَآئِــماً أَبَـدًا ۞ عَلـــَى حَبِيْبِـكَ خَيْــرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ
رَاعَتْ قُلُوبَ الْعِدٰى أَنْبَاءُ بِعْثَتِهِ ۞ كَنَبْأَةٍ أَجْفَلَتْ غُفْلاً مِّنَ الْغَنَمِ
مَا زَالَ يَلْقَـــاهُمُ فِيْ كُلِّ مُعْتَرَكٍ ۞ حَتّٰى حَكَوْا بِالْقَنَا لَحْمًا عَلَى وَضَمِ
وَدُّوا الْفِرَارَ فَكَادُوا يَغْبِطُونَ بِهِ ۞ أَشْلَآءَ شَالَتْ مَعَ الْعِقْبَانِ وَالرَّخَمِ
تَمْضِيْ اللَّيَالِيْ وَلاَ يَدْرُونَ عِدَّ تَهَا ۞ مَا لَمْ تَكُنْ مِّنْ لَيَالِي الْأَشْهُرِ الْحُرُمِ
كَأَنّمَا الدِّيْنُ ضَيْفٌ حَلَّ سَاحَتَهُمْ ۞ بِكُلِّ قَرْمٍ إِلىٰ لَحْمِ الْعِدٰى قَرِمِ
يَجُرُّ بَحْرَ خَمِيْسٍ فَوْقَ سَابِحَةٍ ۞ يَرْمِيْ بِمَوْجٍ مِنَ الْأَبْطَالِ مُلْتَطِمِ
مِنْ كُلِّ مُنْتَدِبٍ لِلّٰهِ مُحْتَسِبٍ ۞ يَسْطُوا بِمُسْتَأْصِلٍ لِلكُفْرِ مُصْطَلِمِ
حَتّٰى غَدَتْ مِلَّةُ الْأِسْلَامِ وَهْيَ بِهِمْ ۞ مِنْ بَعْدِ غُرْبَتِهَا مَوْصُولَةُ الرَّحِمِ
مَكْفُوْلَةً أَبَدًا مِّنْهُمْ بِخَيْرِ أَبٍ ۞ وَخَيْرِ بَعْلٍ فَلَمْ تَيْتَمْ وَلَمْ تَئِمِ
هُمُ الْجِبَالُ فَسَلْ عَنْهُمْ مُّصَادِمَهُمْ ۞ مَاذَا رَأَى مِنْهُمُ فِيْ كُلِّ مُصْطَدَمِ
وَسَلْ حُنَيْنًا وَسَلْ بَدْرًا وَسَلْ أُحُدًا ۞ فُصُولَ حَتْفٍ لَهُمْ أَدْهٰى مِنَ الوَخَمِ
اَلْمُصْدِرِى الْبِيْضِ حُمْرًا بَعْدَ مَا وَرَدَتْ ۞ مِنَ العِدٰى كُلَّ مُسْوَدٍّ مِّنَ اللِّمَمِ
وَالكَاتِبِيَ بِسُمْرِ الْخَطِّ مَا تَرَكَتْ ۞ أَقْلَمُهُمْ حَرْفَ جِسْمٍ غَيْرَ مُنْعَجِمِ
شَاكِى السِّلاَحِ لَهُمْ سِيْمَا تُمَيِّزُهُمْ ۞ وَالْوَرْدُ يَمْتَازُ بِالسِّيْمَا عَنِ السَّلَمِ
تُهْدِيْ إِلَيْكَ رِيَاحُ النَّصْرِ نَشْرَهُمُ ۞ فَتَحْسَبُ الزَّهْرَ فِيْ الْأَكْمَامِ كُلَّ كَمِيْ
كَأَنّهُمْ فِيْ ظُهُورِ الْخَيْلِ نَبْتُ رُبًا ۞ مِنْ شِدَّةِ الْحَزْمِ لَا مِنْ شِدَّةِ الْحُزُمِ
طَارَتْ قُلُوبُ الْعِدٰى مِنْ بَأْسِهِمْ فَـرَقًا ۞ فَمَا تُفَرِّقُ بَيْنَ الْبَهْمِ وَالبُهَمِ
وَمَنْ تَكُنْ بِرَسُولِ اللّٰهِ نُصْرَتُهُ ۞ إِنْ تَلْقَهُ الْأُسْدُ فِيْ أَجَامِهَا تَجِمِ
وَلَنْ تَرٰى مِنْ وَّلِيٍّ غَيْرَ مُنْتَصِرِ ۞ بِهِ وَلَا مِنْ عَدُوٍّ غَيْرَ مُنْقَصِمِ
أَحَلَّ أُمَّتَهُ فِيْ حِرْزِ مِلَّتِهِ ۞ كَاللَّيْثِ حَلَّ مَعَ الْأَشْبَالِ فِيْ أَجَمِ
كَمْ جَدَّلَتْ كَلِمَاتُ اللّٰهِ مِنْ جَدِلٍ ۞ فِيْهِ وَكَمْ خَصَّمَ الْبُرْهَانُ مِنْ خَصِمِ
كَفَاكَ بِالْعِلْمِ فِي الْأُمِّيِّ مُعْجِزَةً ۞ فِي الْجَاهِلِيَّةِ وَالتَّأْدِيْبِ فِي الْيُتُمِ
 اَلْفَصْلُ العَاشِرُ : فِي الْمُنَاجَاةِ وَعِرْضِ اْلحَاجَاتِ
مَوْلَايَ صَلِّ وَسَلِّـمْ دَآئِــماً أَبَـدًا ۞ عَلـــَى حَبِيْبِـكَ خَيْــرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ
يَا أَكْرَمَ الْخَلْقِ مَالِيْ مَنْ أَ لُـــوذُ بِهِ ۞ سِوَاكَ عِنْدَ حُلُولِ الحَادِثِ العَمَمِ
وَلَنْ يَضِيقَ رَسُولَ اللّٰهِ جَاهُكَ بِيْ ۞ إِذَا الْكَرِيِمُ تَجَلّٰى بِاسْمِ مُنْتَقِمِ
فَإِنَّ مِنْ جُودِكَ الدُّنْيَا وَضَرَّ تَهَا ۞ وَمِنْ عُلُومِكَ عِلْمَ اللَّوْحِ وَالْقَلَمِ
يَا نَفْسُ لَا تَقْنَطِيْ مِنْ زَلَّةٍ عَظُمَتْ ۞ إِنَّ الْكَبَآئِرَ فِيْ الغُفْرَانِ كَاللَّمَمِ
لَعَلَّ رَحْمَةَ رَبِّي حِيْنَ يَقْسِمُـــهَا ۞ تَأْتِي عَلىٰ حَسَبِ العِصْيَانِ فِي الْقِسَمِ
يَا رَبِّ وَاجْعَلْ رَجَآئِيْ غَيْـرَ مُنْعَكِسٍ ۞ لَدَيْكَ وَاجْعَلْ حِسَابِيْ غَيْرَ مُنْخَرِمِ
وَالْطُفْ بِعَبْدِكَ فِي الدَّارَيْنِ إِنَّ لَهُ ۞ صَبْرًا مَتٰى تَدْعُهُ الْأَهْوَالُ يَنْهَزِمِ
وَأْذَنْ لِسُحْبِ صَلاَةٍ مِنْكَ دَائِمَةٍ ۞ عَلَى النَّبِيِّ بِمُنْهَلٍّ وَمُنْسَجِمِ
مَا رَنَّحَتْ عَذَبَاتِ الْبَانِ رِيحُ صَبًا ۞ وَأَطْرَبَ الْعِيْسَ حَادِي الْعِيْسِ بِالنَّغَمِ
ثُمَّ الرِّضَا عَنْ أَبِي بَكْرٍ وَعَنْ عُمَرٍ ۞ وَعَنْ عَلِيٍّ وَعَنْ عُثْمَانَ ذِي الْكَرَمِ
وَالْآلِ وَالصَّحْبِ ثُمَّ التَابِعِيْنَ فَهُمْ ۞ أَهْلُ التُّقٰى وَالنَّقَا وَالحِلْمِ وَالْكَرَمِ
يَا رَبِّ بِالمُصْطَفَى بَلِّغْ مَقَاصِدَنَا ۞ وَاغْفِرْ لَنَا مَا مَضَى يَا وَاسِعَ الكَرَمِ
وَاغْفِرْ إِلٰهِي لِكُلِّ الْمُسْلِمِينَ بِمَا ۞ يَتْلُوهُ فيِ المَسْجِدِ الأَقْصٰى وَفِي الْحَرَمِ
بِجَاهِ مَنْ بَيْتُهُ فيِ طَيْبَةٍ حَرَمٌ ۞ وَاِسْمُهُ قَسَمٌ مِنْ أَعْظَمِ الْقَسَمِ
وَهٰذِهِ بُرْدَةُ المُخْتَارِ قَدْ خُتِمَتْ ۞ وَالحَمْدُ لِلّٰهِ فيِ بَدْءٍ وَفيِ خَتَمِ
أَبْيَاتُهَا قَدْ أَتَتْ سِتِّينَ مَعْ مِائَةٍ ۞ فَرِّجْ بِهَا كَرْبَنَا يَا وَاسِعَ الْكَرَمِ
 اَلْفَصْلُ التَّاسِعُ : فِي التَّوَسُّلِ بِالنَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
مَوْلَايَ صَلِّ وَسَلِّـمْ دَآئِــماً أَبَـدًا ۞ عَلـــَى حَبِيْبِـكَ خَيْــرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ
خَدَمْتُهُ بِمَدِيحٍ أَسْتَقِيلُ بِهِ ۞ ذُنُوبَ عُمْرٍ مَّضٰى فِي الشِّعْرِ وَالخِدَمِ
إِذْ قَلَّدَانِيَ مَا تَخْشٰى عَوَاقِبُهُ ۞ كَأَ نَّنِيْ بِهِمَا هَدْىٌ مِنَ النَّعَمِ
أَطَعْتُ غَيَّ الصِّبَا فِيْ الحَالَتَيْنِ وَمَا ۞ حَصَّلْتُ إِلاَّ عَلَى الْأَثَامِ وَالنَّدَمِ
فَيَا خَسَارَةَ نَفْسٍ فِيْ تِجَــــارَتِهَا ۞ لَمْ تَشْتَرِ الدِّيْنَ بِالدُّنْيَــا وَلَمْ تَسُمِ
وَمَنْ يَبِعْ أٰجِلاً مِنْهُ بِعَاجِلِهِ ۞ يَـبِنْ لَهُ الْغَبْنُ فِيْ بَيْعٍ وَفِيْ سَلَمِ
إِنْ أٰتِ ذَنْبًا فَمَا عَهْدِيْ بِمُنْتَقِضٍ ۞ مِنَ النَّبِيِّ وَلاَ حَبْلِيْ بِمُنْصَرِمِ
فَإِنَّ لِيْ ذِمَّةً مِنْهُ بِتَسْمِيَتِى ۞ مُحَمَّدًا وَهْوَ أَوْفَى الْخَلْقِ بِالذِّمَمِ
إِنْ لَمْ يَكُنْ فِيْ مَعَادِيْ أٰخِذًا بِيَدِيْ ۞ فَضْلاً وَإِلاَّ فَقُلْ يَا زَلَّةَ الْقَدَمِ
حَاشَاهُ أَنْ يَّحْرِمَ الرَّاجِيْ مَكَارِمَهُ ۞ أَوْ يَرْجِعَ الْجَارُ مِنْهُ غَيْرَ مُحْتَرَمِ
وَمُنْذُ أَلْزَمْتُ أَفْكَارِيْ مَدَائِحَهُ ۞ وَجَدْتُهُ لِخَلَاصِي خَيْرَ مُلْتَزِمِ
وَلَنْ يَفُوتَ الْغِنٰى مِنْهُ يَدًا تَرِبَتْ ۞ إِنَّ الْحَيَا يُنْبِتُ الْأَزْهَارَ فِيْ اْلأَكَمِ
وَلَمْ أُرِدْ زَهْرَةَ الدُّنْيَا الَّتِي اقْتَطَفَتْ ۞ يَدَا زُهَيْرٍ بِمَا أَثْنٰى عَلَى هَرَمِ
 Bagian I: Bercumbu dan pengaduan cinta.
Wahai Tuanku, shalawat dan salam sudi Engkau limpahkan selalu. ۞ Kepada kekasih-Mu sebaik-baik makhluk yang Engkau titahkan.
Apakah karena mengingat para kekasih di Dzi Salam (suatu tempat antara Makkah dan Madinah) sana. ۞ Engkau deraikan air mata dengan darah duka.
Ataukah karena hembusan angin terarah lurus berjumpa di Kadhimah (suatu jalan menuju Makkah). ۞ Dan kilatan cahaya gulita malam dari kedalaman jurang Idham (sebuah jurang di Madinah).
Mengapa kedua air matamu tetap meneteskan airmata? Padahal engkau telah berusaha membendungnya. ۞ Apa yang terjadi dengan hatimu? Padahal engkau telah berusaha menghiburnya.
Apakah diri yang dirundung nestapa karena cinta mengira bahwa api cinta dapat disembunyikan darinya. ۞ Di antara tetesan air mata dan hati yang terbakar membara.
Andaikan tak ada cinta yang menggores kalbu, tak mungkin engkau mencucurkan air matamu. ۞ Meratapi puing-puing kenangan masa lalu berjaga mengenang pohon Ban dan gunung yang kau rindu.
Bagaimana kau dapat mengingkari cinta sedangkan saksi adil telah menyaksikannya. ۞ Berupa deraian air mata dan jatuh sakit amat sengsara.
Duka nestapa telah membentuk dua garisnya isak tangis dan sakit lemah tak berdaya. ۞ Bagai mawar kuning dan merah yang melekat pada kedua pipi.
Memang benar bayangan orang yang kucinta selalu hadir membangunkan tidurku untuk terjaga. ۞  Dan memang cinta sebagai penghalang bagi si empunya antara dirinya dan kelezatan cinta yang berakhir derita.
Wahai pencaci derita cinta kata maaf kusampaikan padamu. ۞ Aku yakin andai kau rasakan derita cinta ini tak mungkin engkau mencaci maki.
Kini kau tahu keadaanku, tiada lagi rahasiaku yang tersimpan darimu. ۞ Dari orang yang suka mengadu domba dan derita cintaku tiada kunjung sirna.
Begitu tulus nasihatmu, tapi aku tak mampu mendengar semua itu. ۞ Karena sesungguhnya orang yang dimabuk cinta tuli dan tak menggubris cacian pencela.
Aku curiga ubanku pun turut mencelaku. ۞ Padahal ubanku pastilah tulus memperingatkanku.
 Bagian II: Peringatan tentang bahaya hawa nafsu.
Wahai Tuanku, shalawat dan salam sudi Engkau limpahkan selalu. ۞ Kepada kekasih-Mu sebaik-baik makhluk yang Engkau titahkan.
Sungguh nafsu amarahku pada nasehat tak terima, karena berangkat dari ketidaktahuannya. ۞  Adanya peringatan berupa uban di kepala dan ketidakberdayaan tubuh akibat umur senja.
Nafsu amarahku tak mampu bersiap-siap diri, dengan mengerjakan amal baik yang bernilai. ۞ Untuk menyambut kedatangan tamu yang pasti, tamu yang singgah di kepala nan tiada malu lagi.
Jikalau aku tahu bahwa diriku tak mampu menghormati tamu. ۞ Maka lebih baik kusembunyikan diriku dengan cara menyemir uban di kepalaku.
Siapakah gerangan? Sanggup mengendalikan nafsuku dari kesesatan. ۞ Sebagaimana kuda liar yang terkendalikan dengan tali kekangan.
Jangan kau berharap, dapat mematahkan nafsu dengan maksiat. ۞ Karena makanan justru bisa perkuat bagi si rakus makanan lezat.
Nafsu bagaikan bayi, bila kau biarkan akan tetap suka menyusu. ۞ Namun bila kau sapih, maka ia akan berhenti sendiri.
Maka palingkanlah nafsumu, takutlah jangan sampai ia menguasainya. ۞ Sesungguhnya nafsu, jikalau berkuasa maka akan membunuhmu dan membuatmu tercela.
Dan gembalakanlah nafsu, karena dalam amal nafsu bagaikan hewan ternak. ۞ Jika nafsu merasa nyaman dalam kebaikan, maka tetap jaga dan jangan kau lengah.
Betapa banyak kelezatan, justru bagi seseorang membawa kematian. ۞ Karena tanpa diketahui, adanya racun tersimpan dalam makanan.
Waspadalah terhadap tipu dayanya lapar dan kenyang. ۞ Sebab sering terjadi rasa lapar lebih daripada kenyang.
Deraikanlah airmata, dari pelupuk mata yang penuh noda dosa. ۞ Peliharalah rasa sesal dan kecewa karena dosa.
Lawanlah hawa nafsu dan setan durhaka, dan jagalah pada keduanya. ۞ Jika mereka tulus menasehati maka engkau harus mencurigai.
Janganlah engkau taat kepada mereka nafsu dan setan, baik selaku musuh atau selaku hakim. ۞ Sebab engkau sudah tahu dengan nyata, bagaimana tipu dayanya dalam memusuhi dan menghukumi.
Kumohon pengampunan kepada Allah, atas ucapan yang tanpa mengamalkan. ۞ Sungguh, hal itu laksana orang mandul tak berketurunan.
Engkau ku perintah lakukan amal kebaikan, namun aku sendiri enggan mengerjakan. ۞ Maka tiada berguna ucapanku agar kau berlaku benar, sedangkan diriku sendiri dalam kelalaian.
Dan diriku tiada menambah amal kebaikan dalam kesunahan, sebelum kematian datang. ۞ Dan tiada aku salat dan puasa, kecuali hanya ibadah yang diwajibkan.
 Bagian III: Pujian kepada Rasulullah ﷺ.
Wahai Tuanku, shalawat dan salam sudi Engkau limpahkan selalu. ۞ Kepada kekasih-Mu sebaik-baik makhluk yang Engkau titahkan.
Kutinggalkan sunnah Nabi, yang selalu beribadah menghidupkan gulita malam. ۞ Hingga sakit telapak kaki, membengkak karena ibadah malam.
Nabi yang begitu hebat, menahan nafsu dan lapar. ۞  Mengikatkan batu halus pada perut, karena begitu zuhud keduniaan.
Nabi yang ditawarkan gunung emas menjulang tinggi. ۞ Namun beliau tolak, dengan bangga perasaan hati.
Sungguh menambah kezuhudan Nabi, butuh harta namun tidak menerimanya. ۞ Meskipun ketika butuh harta, tidaklah merusak nilai kesuciannya.
Bagaimana mungkin Nabi nan mulia tertarik kepada kemilau dunia. ۞ Andai saja tanpa Nabi Muhammad ﷺ, dunia tak akan pernah ada.
Dialah Nabi Muhammad ﷺ, sang penghulu, seorang pemimpin baik di dunia maupun akhirat. ۞ Juga pemimpin jin dan manusia, baik bangsa Arab ataupun Ajam (bangsa selain Arab).
Yaitu Nabi kita Rasulullah Muhammad ﷺ, sang penganjur kebaikan dan pencegah kemungkaran. ۞ Tak seorangpun lebih baik daripadanya, dalam berkata jangan kau lakukan dan ini sangat baik kau kerjakan.
Beliau kekasih Allah ﷻ, yang diharapkan oleh semua insan syafaatnya. ۞ Dari tiap perkara yang menakutkan yang datang mencekam.
Beliau mengajak menuju keridhaan Allah ﷻ, orang yang berpegang teguh padanya. ۞  Berarti ia berpegang pada tali-tali yang pasti tak akan putus.
Beliau melampaui nabi-nabi terdahulu baik ketampanan ataupun akhlak budi pekerti. ۞ Mereka nabi-nabi terdahulu tak akan menyamainya, baik dalam ilmu atau kemuliannya.
Semua nabi-nabi terdahulu memohon dari diri Rasulullah ﷺ. ۞ Seciduk lautan ilmunya dan setetes hujan kesantunannya.
Berdirilah mereka para nabi di sisi Rasulullah ﷺ pada puncak mereka. ۞ Mengharap setitik ilmu dan sebaris tanda bunyi huruf dalam hikmah.
Dialah nabi yang sempurna baik batin maupun lahirnya. ۞ Demikianlah Rasulullah ﷺ, terpilih sebagai kekasih Allah ﷻ, pencipta manusia.
Dia sang Nabi yang suci dari persamaan dalam segala kebaikan.  ۞  Inti kebaikan pada diri Nabi tak mungkin terbagi.
Tinggalkan tuduhan kaum Nasrani, tuduhan yang dilontarkan kepada nabi-nabi mereka. ۞ Tetapkanlah untaian pujian kepada nabi pujian apapun yang engkau suka.
Nisbahkan kepada dzat Nabi segala kemulian yang engkau kehendaki. ۞ Nisbahkan kepada martabat Nabi segala keagungan yang engkau kehendaki.
Karena keutamaan Rasulullah ﷺ, tiada tepi batasnya. ۞ Sehingga mengurai mudah terasa, bagi lisan yang berkata.
Andai saja keagungan mukjizat Rasulullah ﷺ sama dengan ketinggian derajatnya. ۞ Maka dengan sebutan namanya dapat hidupkan orang yang telah hancur tulangnya.
Nabi tidaklah menguji kita dengan apa yang tak terjangkau akal manusia. ۞ Karena sangat cintanya kita peroleh cahaya hingga tiada ragu bimbang pada apa yang ia bawa.
Seluruh makhluk rapuh, tiada mampu memahami rahasia hakikat kenabian. ۞ Tak akan melihat dari dekat atau jauh kecuali lemah tak berdaya berdiam diri.
Kenabian Rasulullah ﷺ, bagaikan matahari dari jauh tampak kecil pada kedua mata. ۞ Padahal mata tiada mampu bila berdekatan dengannya.
Bagaimana diketahui hakikat Nabi semasa dalam dunia.  ۞  Sedangkan mereka lega jumpa Nabi walau dalam sekilas mimpi.
Puncak pengetahuan tentang Rasulullah ﷺ, bahwa sesungguhnya beliau adalah manusia. ۞ Dan sesungguhnya beliau sebaik-baik makhluk Allah ﷻ, semua tanpa terkecuali.
Semua ayat, mukjizat yang datang tiba dibawa para rasul mulia ۞ Hanyalah pancaran cahaya Rasulullah ﷺ, yaitu cahaya yang melekat pada para Rasul.
Maka sesungguhnya Rasulullah ﷺ bagaikan mentari dalam keutamaan, sedangkan para nabi bagaikan bintang-bintangnya. ۞  Bintang pantulkan sinar sang surya kepada manusia dalam suasana gelap gulita.
Sehingga ketika memancarkan cahayanya, memberi penerang hidayah. ۞  Hidayah bagi seluruh alam, dan menghidupkan segala umat manusia.
Alangkah mulia budi pekerti Rasulullah ﷺ, yang menghiasi kesempurnaan keanggunannya. ۞  Keindahan yang dimiliki paras wajahnya tampak berseri.
Keanggunannya laksana bunga, dan kemuliaannya bagaikan purnama. ۞ Kedermawanannya laksana samudra, cita-citanya bagai perjalanan masa.
Seakan-akan Rasulullah ﷺ ialah Nabi yang berbeda dari nabi-nabi lainnya dari keagungannya. ۞ Di antara para pasukan dan pelayan kala kau jumpa karena dampak keagungannya.
Rasulullah ﷺ bagaikan mutiara yang tersimpan dalam kerangnya. ۞ Dikeluarkan dari dua pemikat yaitu ucapan dan senyumnya.
Tiada keharuman melebihi tanah buana, tanah yang mengubur jasadnya. ۞ Betapa bahagia orang yang mencium dan mengecupnya.
 Bagian IV: Kelahiran Rasulullah ﷺ.
Wahai Tuanku, shalawat dan salam sudi Engkau limpahkan selalu. ۞ Kepada kekasih-Mu sebaik-baik makhluk yang Engkau titahkan.
Kelahiran sang Nabi menampakkan kesucian diri. ۞ Alangkah indah permulaannya, juga indah penghabisannya.
Hari kelahiran Rasulullah ﷺ saat ada firasat bangsa Persia. ۞ Bahwa ada peringatan kepada mereka datangnya bencana dan siksa.
Saat menjelang malam tiba istana Kisra hancur terbelah. ۞  Sebagaimana kumpulan sahabat Kisra tiada menyatu terpecah belah.
Api sesembahan padam karena duka yang mencekam. ۞ Sungai Eufrat tak mengalir, muram karena susah yang amat dalam.
Penduduk negeri sawah resah duka saat danaunya kering kerontang. ۞ Pengambil air kembali dengan tangan hampa kecewa ketika terjerat rasa dahaga.
Seakan akan pada api nan membara terdapat cairan air karena duka. ۞ Dan pada air nan sejuk segar, api yang membakar.
Para jin menjerit, suara cahaya membumbung ke angkasa. ۞ Kebenaran tampak nyata dari makna maupun kata.
Mereka buta dan tuli tak dengar hingga kabar gembira tiada didengar. ۞ Begitu juga kilatan peringatan sama sekali tak terhiraukan.
Para rahib mereka telah kabarkan berita. ۞ Bahwa agama mereka melenceng, dan tak akan bertahan lama.
Setelah mereka menyaksikan bintang-bintang di ufuk berjatuhan. ۞ Bersamaan di bumi ada kejadian berhala-berhala runtuh bergelimpangan.
Hingga lenyap setan berlari terbirit-birit dari pintu langit jalan wahyu Ilahi. ۞ Mereka lari mengikuti setan nan berlari tak henti.
Mereka berlarian laksana laskar Raja Abrahah. ۞ Atau bak pasukan yang dihujani kerikil oleh tangan Rasul.
Batu yang Nabi lemparkan, setelah bertasbih dalam genggaman. ۞ Bak terlemparnya Nabi Yunus dari perut ikan.
 Bagian V: Mukjizat Rasulullah ﷺ.
Wahai Tuanku, shalawat dan salam sudi Engkau limpahkan selalu. ۞ Kepada kekasih-Mu sebaik-baik makhluk yang Engkau titahkan.
Pepohonan datang memenuhi panggilannya dengan sikap tunduk sopan.  ۞ Berjalan menghadap kepadanya dengan batang tanpa telapak terciptakan.
Seakan-akan pepohonan itu tuliskan sebuah lukisan. ۞ Lukisan indah menawan ditulis dahan di tengah jalan.
Sebagaimana gumpalan awan ke mana saja Nabi pergi. ۞ Ia sebagai payung perlindungan dari sengatan panas mentari di siang hari.
Aku bersumpah demi penguasa rembulan nan pecah. ۞ Sesungguhnya hati Nabi nan terbelah bak bulan yang dibelah.
Dalam gua Tsur Nabi bersembunyi, Abu Bakar sahabat yang menyertai. ۞ Semua mata kafir menjadi buta tak dapat melihat mereka berdua.
Nabi ﷺ dan Abu Bakar As-Siddiq keduanya berada dalam gua. ۞ Mereka orang-orang kafir berkata tak seorang pun dalam gua.
Mereka berprasangka merpati tak akan berputar sekitar gua. ۞ Laba-laba tak kan bersarang di mulut gua jika sebaik-baik makhluk di dalamnya.
Cukuplah Perlindungan Allah ﷻ, tiada butuh lagi. ۞ Pada baju berlapis besi dan benteng-benteng nan tinggi.
Tiada satu pun menyakiti diriku, lalu kumohon bantuan Nabi. ۞  Niscaya kudapat pertolongan tanpa sedikit pun disakiti.
Tak pernah kupinta dari Nabi ﷺ kekayaan dunia dan akhirat nanti. ۞  Kecuali kudapatkan pemberian yang mana akulah sebaik-baik orang yang mendapat penyerahan.
Janganlah kau pungkiri wahyu yang diraihnya lewat mimpi. ۞ Karena hatinya tetap terjaga meski dua matanya tidur terlena.
Demikian itu terjadi tatkala beliau diangkat menjadi Nabi. ۞  Maka tak perlu diingkari keadaan Nabi yang bermimpi.
Allah Maha Suci wahyu tiada dapat dicari. ۞ Tak ada seorang Nabi dalam berita ghaibnya dicurigai.
Betapa banyak orang sakit sembuh ketika telapak tangannya menyentuh. ۞ Dan menyelamatkan orang yang butuh dari sakit gila yang terus kambuh.
Doa Nabi dapat hidupkan tahun kering nan tiada hujan. ۞ Hingga bak titik putih di muka dalam lipatan hitamnya masa.
Dengan awan yang hujannya deras hingga kau duga jurang nan luas. ۞ Air mengalir dari samudra atau mengalir dari lembah yang menganga.
 Bagian VI: Kemuliaan Alquran dan pujian terhadapnya.
Wahai Tuanku, shalawat dan salam sudi Engkau limpahkan selalu. ۞ Kepada kekasih-Mu sebaik-baik makhluk yang Engkau titahkan.
Biarkan aku mengurai mukjizat yang tampak pada Nabi. ۞ Tampak bagai api jamuan malam hari di atas gunung menjulang tinggi.
Mutiara bertambah indah anggun bila ia rapi tersusun. ۞ Nilainya tak berkurang sedikit pun walau tak tersusun.
Maka, apakah yang menyampaikan angan-angan orang yang memuji. ۞ Pada akhlak mulia, Nabi pilihan dan sifat-sifat  yang terpatri padanya.
Ayat-ayat Alquran adalah dari Tuhan nan Rahman. ۞ Baru turunnya, terdahulu maknanya, dan sifat Dzat yang bersifat Maha Qidam.
Ayat-ayat Alquran tidak lah bersamaan dengan zaman. ۞ Dan ia mengabarkan kepada kita tentang akhirat, kaum `Ad dan kota Iram.
Ayat ayat Ilahi di sisi kita kekal abadi. ۞ Mengungguli mukjizat para nabi mukjizat yang datang tiada lestari.
Sungguh kokoh itu Alquran tak tinggalkan keserupaan. ۞ Bagi yang punya perselisihan tak usah mencari hakim kebenaran.
Sama sekali Alquran tak akan ditentang kecuali akan kembali dari medan perang. ۞ Musuh yang sangat hebat dan pasrah dalam keadaan tunduk dan pasrah.
Keindahan sastranya menaklukkan penentangnya. ۞ Bagai pencemburu membela keluarganya dari tangan jahil yang menjamahnya.
Bagi Alquran berlimpah banyak makna bertambah-tambah bak ombak samudra. ۞ Keindahan dan nilainya melebihi mutiara samudra.
Keajaiban ayat-ayat Al-Quran tak bisa dibatasi hitungan. ۞ Maknanya nan banyak bertebaran sama sekali tak membosankan.
Sejuklah mata pembacanya lalu kakatakan padanya. ۞ Sungguh Anda telah beroleh bahagia berpeganglah selalu pada tali Allah ﷻ.
Jika karena takut kau membacanya dari panas neraka Ladhza. ۞ Maka kau padamkan panasnya karena kesejukan airnya.
Alquran laksana telaga dapat putihkan wajah. ۞ Wajah para pendosa, wajah nan hitam arang tak cerah.
Alquran tegak bak lurusnya jalan laksana keadilan timbangan. ۞ Keadilan selain Alquran di kalangan manusia tiada lah langgeng bertahan lama.
Jangan heran pada pendengki yang berusaha mengingkari. ۞ Pura-pura bodoh diri padahal ia cerdas dan memahami.
Terkadang mata sakit mengingkari pada sinar matahari. ۞ Segar air terkadang mulut pungkiri karena sakit yang menyelimuti.
 Bagian VII: Isra’ Mi’raj Rasulullah ﷺ.
Wahai Tuanku, shalawat dan salam sudi Engkau limpahkan selalu. ۞ Kepada kekasih-Mu sebaik-baik makhluk yang Engkau titahkan.
Wahai sebaik-baiknya manusia, yang para pencari kebaikan menuju kediamannya. ۞ Dengan berjalan kaki atau unta yang cepat berlari.
Wahai Nabi nan jadi pertanda besar bagi pencari i’tibar. ۞ Duhai Nabi nan sebagai nikmat agung bagi orang yang ingin beruntung.
Di kala malam engkau berjalan dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsha. ۞ Bagai purnama yang berjalan menembus malam gulita.
Dan engkau terus meninggi hingga suatu tempat engkau gapai. ۞ Yaitu tempat sekira-kira dua busur tak bisa dicapai dan diasa.
Para nabi dan utusan mempersilahkan engkau di depan. ۞ Laksana penghormatan pelayan kepada sang majikan.
Engkau tembus langit tujuh petala bersama para rasul dan nabi. ۞ Dalam kumpulan malaikat Allah ﷻ, engkaulah menjadi pemimpinnya.
Hingga tak satu puncak kau sisai bagi orang yang ingin mendahului. ۞  Tempat dekat dan tempat tinggi bagi pencari derajat tinggi.
Dibandingkan dengan derajatmu, derajat menjadi rendahlah semua. ۞ Karena dengan khusus dipanggil namamu bak Mufridil-`Alam dalam kekhususannya.
Agar kau peroleh hubungan sempurna tertutup dari pandangan mata. ۞ Dan rahasia nan tiada terbuka tersimpan dari makhluk tercipta.
Kau kumpulkan semua kebanggaan, keutamaan nan tak terbagi. ۞ Kau lewati setiap derajat ketinggian, derajat nan tak terdesaki.
Sungguh agung nilainya derajat yang kau dapati. ۞ Sungguh jarang lagi langka dapatkan nikmat yang engkau diberi.
Kabar gembira wahai golongan umat Islam. ۞ Bagi kita tiang kokoh jaya tak akan roboh padam.
Tatkala Allah ﷻ panggil Nabi pengajak kita karena ketaatannya kepada Allah ﷻ. ۞ Dengan panggilan rasul termulia maka jadilah kita umat yang paling mulia.
 Bagian VIII: Perjuangan Nabi ﷺ.
Wahai Tuanku, shalawat dan salam sudi Engkau limpahkan selalu. ۞ Kepada kekasih-Mu sebaik – baik makhluk yang Engkau titahkan.
Berita kenabian jadikan hati musuh gentar ketakutan. ۞ Bak lolongan serigala takutkan kambing nan lupa.
Nabi tiada henti musuh dilawan dalam setiap pertempuran. ۞ Hingga daging mereka bertumpukan laksana daging di tempat pemotongan.
Mereka ingin lari hampir saja mereka berharap diri. ۞ Anggota badan nan hancur menjauhi, terbang bersama burung rakhm dan rajawali.
Siang malam berlalu hitungannya mereka tak tahu. ۞ Selagi siang malam tak berada dalam bulan – bulan nan mulia.
Islam datang bagai tamu undangan, singgah di halaman sahabat Nabi. ۞ Bersama orang – orang tangguh yang sangat ingin membunuh musuh Islami.
Ia membawa lautan pasukan di atas kuda yang berenang jaya. ۞ Membawa para pemberani lagi tangguh bagai debur ombak samudra.
Setiap orang yang penuhi panggilan Allah ﷻ dan mengharap pahala di sisi-Nya. ۞  Menyerang akar kekufuran dengan pedang pembasmi yang memusnahkan.
Berkat kegigihan para kesatria hingga jadilah Islam agama. ۞ Setelah terasing jauh dari pemeluknya terjalin erat hubungan keluarga.
Islam terjamin selamanya dari mereka dengan sebaik-baik ayah. ۞ Dan sebaik-baik suami tercinta mereka tak akan jadi yatim dan janda.
Mereka kesatria bak gunung nan kokoh kuat, maka tanyakan lawan tentang hebatnya gempuran. ۞ Apa yang mereka lihat dalam setiap medan peperangan?
Coba kau tanyakan pada Hunain, Badar dan Uhud sebagai ajang peristiwa. ۞ Semuanya tempat macam kematian terasa lebih ganas dari wabah kolera.
Pedang mereka nan putih berkilauan kembali menjadi merah padam. ۞ Setelah banyak memenggal leher lawan hitam sehitam rambut nan kelam.
Dengan kayu khat sebagai tombak senjata mereka tusukkan kepada para musuh. ۞ Tombak pena tak akan tinggalkan sisa daging terkoyak dari tubuh.
Para tentara nan tajam senjatanya miliki tanda pembeda. ۞ Bak mawar nan mempesona dengan pohon salam ada tanda pembeda.
Angin kemenangan kirimkan padamu semerbak keharuman tentara. ۞ Hingga bunga di kelopak tersangka olehmu tentara nan gagah perkasa.
Seakan-akan mereka di punggung kuda laksana pepohonan di bukit nan tinggi. ۞ Karena kuatnya kemantapan belaka bukan karena kuatnya tali.
Hati para musuh goncang duka karena takut serangan dahsyat para kesatria. ۞ Maka tak dapat bedakan antara kumpulan anak domba dan sekelompok pemberani perkasa.
Barang siapa meraih kemenangan sebab Rasulullah Nabi pilihan. ۞ Bila singa di rimba menjumpainya, maka akan diam tunduk padanya.
Tak kau lihat kekasih beriman kecuali beroleh kemenangan. ۞ Dan tak kau lihat musuh Nabi kecuali mendapat kekalahan.
Nabi tempatkan umatnya dalam benteng agamanya. ۞ Bagai singa tempatkan anak-anaknya dalam hutan belantara.
Seringkali kitab suci Alquran jatuhkan musuh dalam perdebatan. ۞ Dan telah banyak dalil-dalil pasti kalahkan musuh-musuh sejati.
Cukuplah bagimu mukjizat ilmu Nabi nan ummi. ۞ Yang lahir di zaman kebodohan, tanpa pengajaran, lagi yatim.
 Bagian IX: Tawassul melalui Nabi ﷺ.
Wahai Tuanku, shalawat dan salam sudi Engkau limpahkan selalu. ۞ Kepada kekasih-Mu sebaik-baik makhluk yang Engkau titahkan.
Kupuja Nabi dengan pujian kumohon dengannya pengampunan. ۞ Dosa-dosa hidup yang terlewatkan dalam bersyair dan pujian.
Keduanya mengalungi diriku sesuatu yang menakutkan akibatnya dengan dua perkara itu. ۞ Seakan-akan diriku hewan sembelihan berupa unta.
Kuturuti bujuk rayu masa muda dalam bersyair dan memuja. ۞ Tak ada yang kudapatkan kecuali dosa dan penyesalan.
Alangkah ruginya jiwa dalam perniagaannya. ۞ Tak pernah beli agama dengan dunia dan pernah menawarnya.
Barang siapa menjual akhirat dengan dunia kebahagian sesaat. ۞ Maka nyata baginya kerugian dalam perniagaan dan keselamatan.
Jika dosa kulakukan janjiku pada Nabi tidaklah terputuskan. ۞ Dan juga tali hubungan tak akan terputuskan.
Sesungguhnya aku punya jaminan namaku Muhammad sesuai dengan Nabi. ۞ Nabi paling sempurnanya makhluk ciptaan dalam menepati janji.
Jika di akhirat Nabi tak ulurkan tangan menolongku sebagai keutamaan. ۞ Maka ujarkanlah, “Duhai orang yang tergelincir kakinya”.
Maha suci Allah ﷻ, Nabi tak tolak pengharap syafaatnya. ۞ Atau tetangga kembali darinya tanpa dihormati dan dimuliakan.
Sejak kucurahkan segala pikiran untuk memberikan aneka pujian. ۞ Maka untuk keselamatanku Nabi kudapatkan sebagai sebaik-baik pemberi jaminan.
Pemberian Nabi tak akan luputkan setiap tangan yang membutuhkan. ۞ Sesungguhnya hujan akan menghidupi bunga-bunga di bukit yang tinggi.
Aku tidaklah mengharapkan dunia yang penuh kenikmatan. ۞ Seperti yang Zuhair petik dengan tangannya atas raja haram yang ia puja.
 Bagian X: Bermunajat dan memohon hajat.
Wahai Tuanku, shalawat dan salam sudi Engkau limpahkan selalu. ۞ Kepada kekasih-Mu sebaik-baik makhluk yang Engkau titahkan.
Wahai makhluk paling mulia, tiada orang tempat perlindungan hamba. ۞ Selain engkau baginda kala huru – hara kiamat melanda.
Wahai Rasulullah ﷺ, keagunganmu tiada sempit karena hamba. ۞ Tatkala Dzat yang Maha Mulia bersifat dengan nama Dzat Penyiksa.
Di antara kemurahanmu adalah dunia dan akhirat yang kekal. ۞ Dan di antara ilmumu adalah ilmu Lauhul-mahfudz dan qalam pena.
Wahai jiwa janganlah putus asa karena dosa besar yang telah lalu. ۞ Sesungguhnya dosa – dosa besar dalam luasnya ampunan Allah ﷻ ialah kecil lagi ringan.
Semoga rahmat Allah ﷻ, ketika dibagi-bagikan. ۞ Datang, sampai kepadaku dalam pembagian sesuai dengan nilai kedurhakaanku.
Ya Allah, jadikanlah harapanku tak berbeda dengan apa yang ada di sisi-Mu. ۞ Dan jadikanlah keyakinanku tiada putus – putusnya kepada-Mu.
Ya Allah, kasihanilah hamba-Mu ini dalam dunia dan akhirat nanti. ۞ Sesungguhnya ia punya kesabaran jika bencana menimpa dari lari tak tahan.
Ya Allah, semoga Engkau curahkan awan shalawat-Mu abadi tiada batas. ۞  Ke atas junjungan Nabi Agung Muhammad ﷺ, layaknya hujan mengalir deras.
Selagi angin timur masih mendoyongkan dahan – dahan pohon saba. ۞ Dan selagi pengembala senangkan unta dengan merdu suara.
Kemudian ridha Allah ﷻ semoga tetap tercurah ruah untuk Abu Bakar dan Umar. ۞ Ali dan Utsman, mereka sahabat – sahabat yang memiliki kemuliaan yang tinggi.
Juga keluarga dan sahabatnya kemudian para tabi’in. ۞ Juga para ahli taqwa dan ahli kemurnian yang santun lagi dermawan.
Ya Allah, semoga dengan berkah Nabi sang Musthofa, genaplah segala cita – cita kami. ۞ Dan ampunilah segala dosa kami yang terlewat masa, wahai Dzat yang teramat luas kemurahan-Nya.
Ampunilah wahai Tuhanku dosa-dosa muslim semua. ۞ Berkat Alquran yang mereka baca di Masjidil Aqsha dan Masjidil Haram.
Dengan keagungan Nabi yang tinggal di tanah suci. ۞ Namanya menjadi sumpah paling agungnya sumpah.
Inilah syair-syair Burdah yang telah sampai pada penghabisan. ۞ Segala puji bagi Allah ﷻ, dari permuaan hingga penghabisan.
Bait-bait Qashidah Burdah banyaknya seratus enam puluh buah. ۞ Berkat Burdah lapangkanlah segala duka cita wahai Dzat yang maha luas kemurahan-Nya.

Baca Juga :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *