banner 728x250

Shalawat Badriyyah (Badar)

  • Share

Shalawat Badriyyah (Badar)

صَـلَا ةُ اللّٰهِ سَـلَا مُ اللّٰهِ ۞ عَـلٰى طٰـهٰ رَسُـوْلِ اللّٰهِ

صَـلَا ةُ اللّٰهِ سَـلَا مُ اللّٰهِ ۞ عَـلَى يـٰسۤ حَبِيْـبِ اللّٰهِ

تَوَ سَّـلْنَا بِـبِـسْـمِ اللّٰهِ ۞ وَبِالْـهَادِى رَسُـوْلِ اللّٰهِ

وَ كُــلِّ مُجَـا هِـدٍ ِللّٰهِ ۞ بِاَهْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللّٰهُ

إِلٰهِيْ سَـلِّـمِ اْلأُمَّـةَ ۞ مِـنَ اْلأَفْـَاتِ وَالنِّـقْـمَةَ

وَمِنْ هَـمٍّ وَمِنْ غُـمَّـةٍ ۞ بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللّٰهُ

إِلٰهِيْ نَجِّـنَا وَاكْـشِـفْ ۞ جَـمِيْعَ اَذِ يَّـةٍ وَا صْرِفْ

مَـكَائِـدَ الْعِـدٰى وَالْطُـفْ ۞ بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللّٰهُ

إِلٰهِي نَـفِّـسِ الْـكُـرَبَا ۞ مِنَ الْعَـاصِيْـنَ وَالْعَطَـبَا

وَ كُـلَّ بـَلِـيَّـةٍ وَوَبـَا ۞ بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللّٰهُ

Rahmat dan keselamatan Allah. ۞ Senantiasa tercurah kepada Nabi ‘Thā Hā’ utusan Allah.
Rahmat dan keselamatan Allah. ۞ Senantiasa tercurah kepada Nabi ‘Yā Sīn’ kekasih Allah.
Kami berwasilah dengan berkah ‘Basmalah’. ۞ Dan dengan Nabi yang memberi pedoman, ialah utusan Allah.
Dan seluruh orang yang berjuang karena Allah. ۞ Lantaran berkahnya para sahabat Ahli Badar, ya Allah.
Ya Tuhanku, semoga Engkau menyelamatkan ummat. ۞ Dari bencana dan siksa.
Dan dari kesusahan dan kesempitan. ۞ Lantaran berkahnya para sahabat Ahli Badar, ya Allah.
Ya Tuhanku, semoga Engkau selamatkan kami dari semua yang menyakitkan. ۞ Serta tipu daya musuh-musuh.
Dan semoga Engkau mengasihi kami. ۞ Lantaran berkahnya para sahabat Ahli Badar, ya Allah.
Ya Tuhanku, semoga Engkau menghilangkan kesusahan. ۞ Dari orang-orang yang bermaksiat dan dari semua kerusakan.
Dan semoga Engkau hilangkan semua bencana dan wabah penyakit. ۞ Lantaran berkahnya para sahabat Ahli Badar, ya Allah.

Shalawat Badriyyah (Badar) I

صَـلَا ةُ اللّٰهِ سَـلَا مُ اَللّٰهِ ۞ عَـلَى طٰـهٰ رَسُـوْلِ اللّٰهِ

صَـلَا ةُ اللّٰهِ سَـلَا مُ اللّٰهِ ۞ عَـلَى يـٰسۤ حَبِيْـبِ اللّٰهِ

صَـلَا ةُ اللّٰهِ سَـلَا مُ اللّٰهِ ۞ عَـلَى يـٰسۤ حَبِيْـبِ اللّٰهِ

فَـلاَ تَرْدُدْ مَـعَ الْخَـيـْبَةْ ۞ بَلِ اجْعَلْـنَاعَلَى الطَّيْبـَةْ

اَيـَا ذَاالْعِـزِّ وَالْهَـيـْبَةْ ۞ بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اللّٰهِ

وَ اِنْ تَرْدُدْ فَـمَنْ نَأْتِـيْ ۞ بِـنَيـْلِ جَمِيـْعِ حَاجَا تِى

اَيـَا جَـالِي الْمُـلِمَّاتِ ۞ بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللّٰهِ

إِلٰهِي اغْفِـرْ وَاَ كْرِ مْنَـا ۞ بِـنَيـْلِ مـَطَا لِبٍ مِنَّا

وَ دَفْـعِ مَسَـاءَةٍ عَـنَّا ۞ بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللّٰهِ

إِلٰهِي اَنْتَ ذُوْ لُطْـفٍ ۞ وَذُوْ فَـضْلٍ وَذُوْ عَطْـفٍ

وَ كَـمْ مِنْ كُـرْبـَةٍ تَنْفِىْ ۞ بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللّٰهِ

وَصَلِّ عَـلَى النَّبِىيِّ الْبَـرِّ ۞ بـِلاَ عَـدٍّ وَلاَ حَـصْـرِ

وَآلِ سَـادَةٍ غُــــرِّ ۞ بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللّٰهِ

Rahmat dan keselamatan Allah. ۞ Senantiasa tercurah kepada Nabi ‘Thā Hā’ utusan Allah.
Rahmat dan keselamatan Allah. ۞ Senantiasa tercurah kepada Nabi ‘Yā Sīn’ kekasih Allah.
Rahmat dan keselamatan Allah. ۞ Senantiasa tercurah kepada Nabi ‘Yaa Siin’ kekasih Allah.
Maka janganlah Engkau menolak, tentu kami akan sangat merugi. ۞ Jadikanlah diri kami mampu beramal baik di segala kebajikan.
Wahai Dzat yang punya keagungan dan keluhuran. ۞ Lantaran berkahnya para sahabat Ahli Badar, ya Allah.
Jika Engkau menolak hamba, maka kepada siapakah kami memohon. ۞ Dengan semua hajat kami.
Wahai Dzat yang menghilangkan segenap bencana, hilangkan bencana-bencana hamba. ۞ Lantaran berkahnya para sahabat Ahli Badar, ya Allah.
Ya Allah, semoga Engkau mengampuni kami dan memuliakan kami. ۞ Dengan mendapat hasil beberapa permohonan kami,
Dan menjauhkan keburukan-keburukan kami. ۞ Lantaran berkahnya para sahabat Ahli Badar, ya Allah.
Ya Allah, Engkaulah yang punya belas kasihan. ۞ Dan yang punya keutamaan dan yang punya kasih sayang.
Sudah banyaklah kesusahan yang hilang. ۞ Lantaran berkahnya para sahabat Ahli Badar, ya Allah.
Dan semoga Engkau melimpahkan rahmat kepada Nabi yang senantiasa berbakti kepada-Mu. ۞ Dengan limpahan rahmat dan keselamatan yang tak terbilang dan tak terhitung.
Dan juga atas keluarga Nabi dan para Sayyid yang terpancar cahayanya. ۞ Lantaran berkahnya para sahabat Ahli Badar, ya Allah.

Shalawat Badriyyah (Badar) II

صَـلَا ةُ اللّٰهِ سَـلَا مُ اللّٰهِ ۞ عَـلٰى طٰـهٰ رَسُـوْلِ اللّٰهِ

صَـلَا ةُ اللّٰهِ سَـلا مُ اللّٰهِ ۞ عَـلٰى يـٰسۤ حَبِيْـبِ اللّٰهِ

صَـلَا ةُ اللّٰهِ سَـلا مُ اللّٰهِ ۞ عَـلٰى يـٰسۤ حَبِيْـبِ اللّٰهِ

عَـلٰى يـٰسۤ حَبِيْـبِ اللّٰهِ

عَـلٰى يـٰسۤ حَبِيْـبِ اللّٰهِ

عَـلٰى يـٰسۤ حَبِيْـبِ اللّٰهِ

Rahmat dan keselamatan Allah. ۞ Senantiasa tercurah kepada Nabi ‘Thā Hā’ utusan Allah.
Rahmat dan keselamatan Allah. ۞ Senantiasa tercurah kepada Nabi ‘Yā Sīn’ kekasih Allah.
Rahmat dan keselamatan Allah. ۞ Senantiasa tercurah kepada Nabi ‘Yā Sīn’ kekasih Allah.
Senantiasa tercurah kepada Nabi ‘Yā Sīn’ kekasih Allah.
Senantiasa tercurah kepada Nabi ‘Yā Sīn” kekasih Allah.
Senantiasa tercurah kepada Nabi ‘Yā Sīn’ kekasih Allah.

 

Shalawat Badar dikarang oleh K.H. Muhammad Ali Manshur Shiddig Basyaiban, atau cukup dikenal sebagai Kiai Ali Manshur, sekitar tahun 1960-an. Beliau memiliki garis keturunan berdarah ulama besar. Dari ayah, tersambung hingga Kiai Shiddig Jember sedangkan dari jalur ibu, tersambung dengan Kiai Basyar, seorang ulama di Tuban. Gus Dur selaku Ketua Umum PBNU menyatakan di depan Muktamar NU ke-28 di Pondok Pesantren Al-Munawwir, Krapyak, Yogyakarta, tanggal 26 November 1989, bahwa penggubah syair dan lagu Shalawat Badar adalah K.H. Muhammad Ali Manshur Shiddig Basyaiban. Pernyataan ini juga ditegaskan lagi oleh Gus Dur selaku Presiden RI dalam sambutannya pada Muktamar NU ke-30 di Pondok Pesantren Lirboyo, Kediri, tanggal 21 November 1999. Shalawat Badar berisi pujian-pujian kepada Rasulullah SAW dan Ahli Badar, yaitu para sahabat yang mati syahid dalam perang Badar. Berbentuk syair, dan dinyanyikan dengan melodi yang khas, shalawat ini pertama kali dibacakan oleh Kiai Ali Manshur dihadapan rombongan Habib Ali bin Abdurrrahman Al-Habysi dari Kwitang, Jakarta, yang datang ke rumah Kiai Ali Mansur persis setelah malam sebelumnya Kiai Ali menggubah shalawat ini. Dengan dukungan habaib, shalawat ini dipopulerkan ke seluruh umat Islam di Indonesia untuk memberi semangat perlawanan melawan fitnah PKI yang saat itu sedang merajalela. Wallahu a’lam bishawab.

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *